Allah s.w.t berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلاَةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

"Hai orang -orang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) solat, sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar. (al-Baqarah:153)


Assalamulaikum. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Syukur kepada Allah Ta’ala kerana masih memberi kesempatan kepada kita untuk hidup dalam keimanan dan Islam dengan mengucapkan “Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamin”
Tidak lupa pula kita berselawat kepada baginda Rasulullah s.a.w dengan mengucapkan 

“Allahumma Solli ‘Ala Sayyidina Muhammad Wa ‘Ala Aali Sayyidina Muhammad”
Mudah-mudahan dengan berselawat kepada baginda, akan diberi syafaat olehnya di akhirat nanti. 

Amin Ya Rabbal ‘Alamin.


Mari kita muhasabah kembali solat - solat yang kita telah kita tunaikan sepanjang kehidupan kita sama ada solat fardu mahupun solat sunat. Adakah kita tenang setiap kali selepas kita tunaikan kewajipan solat yang tidak pernah gugur selamanya ini? 


Firman Allah s.w.t :
"Sesungguhnya solat itu adalah kewajipan yang ditentukan waktunya atas orang -orang yang beriman"
(An-Nisa : 103)

Kembali kepada persoalan. Imam Syeikh Asy- Sya'rawi rahimahullah berkata : Allah s.w.t memerintahkan kita untuk meminta pertolongan kepada Allah dengan cara bersabar dan melaksanakan solat. Meminta tolong atas apa? Atas setiap yang diminta oleh Allah kepada kita dan atas perlaksanaan perintah-Nya dan ajaranya dalam hal itu semua, kita meminta pertolongan kepada Allah dengan cara bersabar dan melaksanakan solat. Akan tetapi kenapa dengan kesabaran? Kerana kesabaran mencegah diri dari ketakutan dari apapun terjadi, sedangkan di sudut lain ia harus melaksanakan ibadah. Di mana kesabaran itulah yang membantu kita untuk melakukan perintah Allah dan tidak melakukan apa yang dilarang oleh Allah s.w.t kepada manusia.

Sesungguhnya Allah s.w.t melarang kita dari beberapa perkara yang muncul dari nafsu syahwat dan memerintahkan kita beberapa perkara yang menyulitkan dan ini memerlukan kesabaran.

Hadis sahih : Diriwayatkan oleh Ahmad dalam "Al-Musnad"(5/364), dan diriwayatkan oleh Abu Daud(4985).

Rasulullah s.a.w bersabda kepada Bilal ketika akan mengumandangkan azan : "Tenangkanlah kami dengannya wahai Bilal.

Beliau tidak mengatakan sebagaimana yang dikatakan oleh sebahagian orang : "Tenangkanlah kami darinya"... Kita tenang "dengannya" bukan kita tenang "darinya", kerana pada saat melakukan solat bererti kita berada berhadapan dengan Allah. Maka selama manusia di hadapan Tuhannya, setiap perkara yang sulit baginya menjadi mudah.

Salah seorang ahli ibadah berkata : Aku tidak menghadap Tuhan kerana kewajipanku untuk beribadah, akan tetapi aku menghadap-Nya kerana hak-Nya sebagai Tuhanku, Tuhan sekelian alam.

Firman Allah s.w.t : "Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bersabar," atau bahawa Allah menyeru kita untuk menjalani kehidupan dengan menjaga kebersamaan dengan Allah. Apabila kita menghadapi pelbagai masalah dan bersama dengan Tuhan yang kita yakini kekuatan-Nya maka kita akan menghadapi masalah itu dengan berani dan tabah.

Dalam banyak -banyak keadaan, keadaan yang tidak membuat makhluk takut adalah kecuali apabila terlepas daripada pemeliharaan Tuhan mereka. Bahkan orang yang hidup di bawah pemeliharan Tuhannya, syaitan tidak akan berani kepadanya. Syaitan adalah makhluk bersembunyi. Apakah makna bersembunyi disini? Apabila kita melupakan Allah , syaitan itu berani kepada manusia, akan tetapi ketika kita berzikir kepada Allah, syaitan bersembunyi dan ia menjadi lemah dan tidak memiliki kekuatan apapun. Ia tidak akan masuk ke dalam suatu pertempuran yang mana Allah ada di dalamnya, melainkan ia masuk kepada makhluk yang melupakan Allah. Allah berfirman :

"Iblis menjawab : 'Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba- hamba-Mu yang dibersihkan dari sebarang kederharkaan dan penyelewengan" (Sad : 82- 83)

Allah s.w.t berfirman : Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar." Kita ingin Allah selalu bersama kita, jadi kesabaran itulah memberi ketenangan dalam solat, kesabaran dalam kesulitan, kesabaran dalam melaksanakan kewajipan solat dan perintah Allah s.w.t serta menjauhi larangan-Nya. Sesungguhnya ayat ini memberi petunjuk supaya manusia jangan mudah putus asa, sekalipun dalam hidupnya ia menghadapi pelbagai kesulitan maka perlulah setiap hamba-Nya terus menunaikan kewajipan solat dan bersabar melaksanakannya dan apa -apa pun bagi menjiwai ketenangan dan mengejar akhirat .
Wallahu'alam..
p/s: sumber - Sifat Solat Nabi s.a.w , Syeikh Muhammad Mutawalli Sya'rawi
Reaksi: